filmora go
FilmoraGo

Video Editor yang Mudah Digunakan

appstore
Download di App Store
Dapatkan di Google Play
The Best Video Editor for Apple M1 MacBook Air & MacBook Pro
  • User-friendly & modern interface for quickly starting video editing
  • Plentiful titles and text templates
  • Various filters, transitions, effects and elements
​​​​​​​

Apple Macbook Air vs MacBook Pro: Laptop M1 Manakah Laptop yang Lebih Baik?

author avatar

Dec 26, 2022• Proven solutions

Tidak pernah sulit untuk memilih di antara saingan M1 MacBook Air vs M1 MacBook Pro sebelum sekarang.

Meskipun kedua laptop beroperasi pada prosesor M1 yang diluncurkan Apple pada akhir tahun 2020, pengenalan chip baru ini merupakan peningkatan yang signifikan dalam kinerja dan masa pakai baterai untuk laptop Apple yang paling portabel, memimpin langkah besar ke depan untuk Mac.

Memilih antara M1 MacBook Air dan MacBook Pro bisa jadi cukup sulit karena keduanya hadir dalam konfigurasi penyimpanan dan memori yang serupa. Tapi, ada perbedaan penting tertentu yang perlu dipertimbangkan sewaktu memilih di antara keduanya, khususnya mengenai performa keseluruhan dan masa pakai baterai.

Secara meyakinkan, kami telah menguji keduanya, dan berikut ini adalah bagaimana mereka dibandingkan.

Bagian 1. M1 MacBook Air vs MacBook Pro: Spesifikasi & Fitur Utama

Karena faktor-faktor tertentu, MacBook Air bertenaga M1 adalah nilai yang lebih baik daripada Pro karena menyediakan fitur, opsi konfigurasi, dan kinerja yang serupa dengan harga awal yang lebih rendah $ 300.

Mereka yang mencari laptop sistem umum yang dilengkapi untuk menjelajahi web, menonton video, menulis makalah, dan beberapa pengeditan foto dan video akan menemukan banyak keajaiban di MacBook Air.

Selain itu, masih ada beberapa alasan untuk memilih MacBook Pro sebagai gantinya, sementara MacBook Air ideal untuk kebanyakan pria. MacBook Pro tersedia dengan beberapa tambahan yang bisa menjadikannya pilihan yang lebih baik bagi para profesional dengan kebutuhan khusus seperti mikrofon berkualitas lebih tinggi masa pakai baterai yang lebih lama, dan, yang paling penting, kipas pendingin internal.

Namun demikian, anda mungkin tidak sepenuhnya memahami masalahnya, kecuali jika anda mempelajari secara teknis dan menjelajahi spesifikasinya masing-masing.

Spesifikasi

Berikut tabel perbandingan spesifikasi terperinci yang menjelaskan M1 MacBook Air vs MacBook Pro!

M1 MacBook Air

M1 MacBook Pro (13-inch)

Harga

Mulai dari $999

Mulai dari $1,299

Penyimpanan

256GB, 512GB, 1TB, atau 2TB

256GB, 512GB, 1TB, atau 2TB

Memori

8GB atau 16GB

8GB atau 16GB

Prosesor

Apple M1 dengan 8-core CPU dan 7 or 8-core GPU, 16-core Neural Engine

Apple M1 dengan 8-core CPU dan 8-core GPU, 16-core Neural Engine

Ukuran Display

13.3 inci

13.3 inci

Resolusi & Kecerahan Layar

2560 x 1600, 400 nits

2560 x 1600, 500 nits

Perkiraan Masa Pakai Baterai

15 jam penjelajahan web nirkabel

17 jam penjelajahan web nirkabel

Port

2 port Thunderbolt/USB 4

2 port Thunderbolt/USB 4

Webcam

720p dengan prosesor sinyal gambar Apple

720p dengan prosesor sinyal gambar Apple

Berat

2.8 lbs

3 lbs

Speaker

Speaker Stereo

Speaker stereo dengan rentang dinamis tinggi

Keyboard

Keyboard Magic

Keyboard Magic dengan Touch Bar

Autentikasi

Touch ID

Touch ID

Desain dan Fitur: Serupa, Tapi Tak Sama

Sekarang, pertama-tama mari kita bicara tentang desain dan fitur M1 MacBook Air dan MacBook Pro.

Di kedua MacBook, anda mendapatkan desain logam yang serupa dengan MacBook Pro 13 inci, yang merupakan ciri khas merek MacBook. Panel layarnya juga ada di mana-mana. Masing-masing adalah layar IPS 13.3 inci dengan resolusi asli yang tepat (2,560 by 1,600 pixels) dan kompatibel dengan gamut warna P3.

Kedua laptop ini menggunakan Keyboard Magic dari Apple, yang mungkin rentan terhadap kerusakan ketika debu atau serpihan berada di bawah keycaps, sehingga menonaktifkan tombol tertentu. Namun demikian, keyboard ini memberikan pengalaman mengetik yang jauh lebih tradisional dan memuaskan pada kedua model. Ia memiliki Touch Bar yang berbeda, Strip OLED berkemampuan sentuh di atas keyboard, hanya ada di MacBook Pro.

Mekanisme gunting dengan pegas karet di bagian belakang memberikan umpan balik yang lebih banyak dan terasa lebih stabil sewaktu mengetik.

Kedua laptop hanya memiliki port USB Type-C dan colokan headphone. Ini umum untuk laptop super tipis, karena tidak ada ruang untuk port USB Type-A standar yang lebih luas.

Menyebutkan kesamaan ini adalah perbedaan utama spesifik yang dimaksudkan untuk menempatkan MacBook Pro sebagai "pro" dan membuat harganya sepadan.

Meskipun ukuran dan resolusinya sama, layar MacBook Pro 20% lebih terang daripada layar MacBook Air. Hal ini bisa membuat perbedaan yang signifikan jika anda sering bekerja di kantor yang terang benderang.

Performa

Sekarang, saatnya membahas performa M1 MacBook Air dan MacBook Pro.

M1 MacBook Air and the M1 MacBook Pro berjalan pada system-on-a-chip M1 Apple yang memiliki fitur Neural Engine 16-core dan unit pemrosesan pusat delapan core.

Model dasar memiliki unit pemrosesan grafis tujuh inti dengan MacBook Air, sedangkan MacBook Pro terdiri dari GPU delapan inti dalam konfigurasi entry-levelnya. Itu harus menawarkan dasar MacBook Pro sedikit lebih banyak tendangan saat menjalankan program dan game yang berat grafis.

Perbedaan penting lainnya dari fitur yang ditemukan pada MacBook Pro yang tidak dimiliki MacBook Air adalah kipas pendingin. Desain tanpa kipas MacBook Air adalah anugerah bagi siapa saja yang berurusan dengan kipas yang berputar dan berisik yang membuat laptop anda terasa seperti mesin jet setelah berada di bawah sedikit tekanan. Tetapi kipas MacBook Pro kemungkinan besar berarti sangat baik untuk mempertahankan kinerja tinggi untuk durasi yang lebih lama karena tidak perlu mengurangi kinerja untuk mendinginkan.

Secara keseluruhan, M1 MacBook Pro terasa lebih kuat daripada Air dalam beban kerja berorientasi grafis tetapi umumnya sama untuk tugas sehari-hari.

Dalam seluruh pengalaman kami, MacBook Pro juga dapat menyandikan video beberapa menit lebih cepat daripada MacBook Air. Sebagai contoh, program ini meng-encode video 4K berdurasi 10 menit ke 1080p menggunakan program Handbrake dalam waktu lima menit lebih cepat daripada MacBook Air. Itulah mengapa MacBook Pro dikatakan sebagai pilihan ideal untuk bermain game.

Namun, chip M1 menawarkan banyak dorongan untuk MacBook Air, membuatnya jauh lebih berorientasi pada kinerja daripada pendahulunya yang bertenaga Intel. Misalnya, Apple mengatakan bahwa MacBook Air yang dilengkapi M1 memiliki daya komputasi 3,5 kali lebih besar, kemampuan pembelajaran mesin sembilan kali lipat, kinerja grafis lima kali lipat dibandingkan dengan Air yang didukung Intel.

Pertimbangan Komponen Mengenai M1 MacBook Air vs MacBook Pro

Banyak pembeli pada awalnya memperhatikan fitur fisik masing-masing laptop, menjadikan elemen-elemen itu sebagai tonggak awal yang alami untuk perbandingan. Namun, kita juga harus mempertimbangkan spesifikasi masing-masing seperti yang sudah dibahas.

MacBook Air secara khusus untuk pengguna yang tidak terlalu menuntut pada titik harga yang lebih rendah, dan portabilitas berada di puncak dengan opsi komponen yang kurang bertenaga. Apple dengan cerdas memberikan kisaran harga dan kekuatan yang lebih luas dengan MacBook Pro 13 inci terbaru.

MacBook Air dilengkapi dengan prosesor M1, memori 8GB, dan SSD 256GB. MacBook Pro 13 inci seharga $1.299 juga dimulai dengan prosesor M1, SSD 256GB, dan memori 8GB.

Perbedaan signifikan lainnya antara Pro komposisi pemula dan Air komposisi pemula adalah jumlah inti grafis, yang merender citra 3D dan mengirimkannya ke layar laptop.

MacBook Air berisi tujuh inti, sedangkan versi M1 dari Pro dan Air kelas delapan memiliki delapan core. Adalah sedikit perbedaan yang tidak akan disadari oleh disadari oleh sebagian besar pengguna saat melakukan pemrosesan kata atau menjelajahi web, tetapi mungkin layak untuk ditingkatkan bagi para profesional grafis.

M1 MacBook Air vs, MacBook Pro Daya Tahan Baterai dan Fitur

Kedua mesin ini menawarkan masa pakai baterai yang sangat baik. Pengguna bisa mendapatkan lebih dari 12 jam dari MacBook Air dan, MacBook Pro juga menawarkan masa pakai baterai yang sangat panjang.

Apple mengklaim Pro akan bertahan sedikit lebih lama, menawarkan sekitar 17 jam masa pakai baterai yang lebih lama daripada MacBook Air yang 15 jam.

Perbedaan signifikan lainnya yang ingin kami hitung adalah bahwa Pro melibatkan Touch Bar. Apple meluncur Touch Bar pada tahun 2016 untuk memperluas antarmuka pengguna Mac dengan menyediakan pintasan praktis dan ramah sentuhan di atas keyboard.

MacBook Pro 13 inci dan MacBook Air memiliki banyak kesamaan. Laptop ini tersedia dengan dua port Thunderbolt/USB 4, Magic Keyboard Apple yang baru dan disempurnakan, webcam 720p di chipset Apple, opsi penyimpanan yang dimulai dengan 256 GB dan paling atas pada 2 TB, dan Touch ID.

Tetapi, apabila menyangkut mikrofon dan speaker, ada perbedaan halus yang perlu diperhitungkan. Misalnya, speaker MacBook Pro mendukung rentang yang sangat dinamis, tidak seperti MacBook Air, yang seharusnya memungkinkan Pro mempertahankan audio yang jernih pada tingkat terendah dan paling keras.

Apple menggambarkan mikrofon MacBook Pro sebagai mikrofon berkualitas studio yang lebih baik dengan rasio sinyal-ke-noise yang tinggi, yang tidak dimiliki Air.

Jadi, di sini kami ingin menyimpulkan MacBook Air vs MacBook Pro M1 mengenai spesifikasi teknisnya, termasuk desain.

Bagian 2. M1 MacBook Air vs MacBook Pro: Keunggulan & Kelemahan

Mari kita bandingkan MacBook Air vs MacBook Pro M1 berdasarkan keunggulan dan kelemahan mereka seperi yang tercantum di bawah ini!

Apple M1 MacBook Air Apple M1 MacBook Pro (13 inci)
Keunggulan
  • Nilai bagus
  • Performa yang disempurnakan dengan prosesor M1 baru
  • Daya tahan baterai yang luar biasa
  • Desain logam yang ramping dan portabel
  • Keyboard, touchpad, dan layar berkualitas tinggi
  • Beberapa pilihan warna
  • Daya tahan baterai yang lama
  • Performa cepat dari chip Apple M1
  • Tampilan Retina yang cemerlang
  • Kualitas rakitan yang sangat baik
  • Keyboard dan trackpad yang nyaman
  • Webcam yang ditingkatkan
Kelemahan
  • Pilihan port terbatas pada dua koneksi USB Tipe-C
  • Masih belum ada opsi layar sentuh
  • Hanya ada dua port USB-C
  • SSD standar 256GB, RAM 8GB
  • Tidak ada layar sentuh

Bagian 3. M1 MacBook Air vs MacBook Pro untuk Pemrograman

Haruskah anda memilih antara MacBook Pro daripada Air untuk pemrograman, dan jika demikian, mengapa? Sekarang, mari kita lihat M1 MacBook Air vs MacBook Pro untuk pemrograman.

Ingatlah selalu bahwa MacBook Air cukup memadai untuk sebagian besar tugas pemrograman; MacBook Pro, tentu saja, direkomendasikan jika Anda ingin memprogram sebagai seorang profesional atau menginginkan mesin yang cepat tanpa kerepotan selama bertahun-tahun yang akan datang.

Namun demikian, MacBook Air juga bekerja dengan sempurna untuk pemrograman, karena memenuhi semua persyaratan dan modern, ramping, dan sangat lucu untuk digunakan.

Meskipun MacBook Air ideal untuk pemrograman, MacBook Pro menawarkan kinerja yang lebih bertenaga sekaligus membantu pemrogram dalam menangani beberapa monitor eksternal secara efektif tana tersendat-sendat atau lag.

Mac Pro menampilkan GPU yang disempurnakan dan kinerja yang ditingkatkan secara keseluruhan di sisi spesifikasi teknologi dibandingkan dengan MacBook Air.

Misalkan, ada satu alasan mengapa programmer harus memilih MacBook Air. Dalam hal ini, kemampuannya menangani Java, Linux, desain intuitif, keserbagunaan tampilan dan kompilasi kode secara memadai.

Meskipun MacBook Air relevan untuk semua kebutuhan pemrograman anda, MacBook Pro hanyalah mesin yang secara keseluruhan lebih bertenaga, meskipun sedikit lebih besar dibandingkan dengan MacBook Air. Programmer mungkin menginginkan mesin yang lebih ramping, tetapi anda juga bisa memilih mesin yang agak lebih besar yang merupakan model tangguh yang layak dipertimbangkan.

M1 MacBook Air vs MacBook Pro: RAM

MacBook Air cukup menangani pemrograman dalam Ruby, mengerjakan pengembangan web dan memanfaatkan javascript, kinerja MacBook pro masih lebih baik.

Hal ini secara signifikan berlaku untuk pengembangan iOS dan Android karena tugas-tugas ini membutuhkan spesifikasi teknologi yang lebih kuat.

RAM yang anda perlu didasarkan pada cara anda bekerja dan apa yang anda operasikan. Misalkan, jika anda menulis kode yang terkait dengan game, mengerjakan proyek dengan grafis, atau mengompilasi situs, jumlah RAM yang tersedia setiap saat akan menjadi masalah. Tetapi jika anda mempertimbangkan cloud sebagian besar (misalnya, komputasi cloud, penyimpanan cloud, kompilasi cloud), anda dapat dengan mudah mengambil lebih banyak dengan RAM yang lebih sedikit dan lebih murah, yaitu MacBook Air.

Bagian 4. M1 MacBook Air vs MacBook Pro dalam Pengeditan Video

Dengan chip M1 Pro atau M1 Max yang kuat atau layar 16 inci yang memukau, MacBook Pro 16 inci baru yang diluncurkan pada Oktober 2021 adalah periode laptop terbaik, belum lagi laptop terbaik untuk pemrosesan berat pengeditan video. Setidaknya dua kali lebih cepat dari MacBook Pro 2020 dan jauh lebih cepat dari MacBook Air, tentu saja.

Kedua chip dapat mendukung pengeditan beberapa stream video 8K secara real-time tanpa rendering. Mereka memiliki fitur akselerator ProRes dalam mesin media (dua dalam kasus Pro Max), yang sangat bagus untuk mempercepat alur kerja pro-video.

Bagian terbaiknya adalah MacBook Pro dapat dikonfigurasi dengan penyimpanan hingga 8TB seperti halnya MacBook Pro 14 yang lebih kecil.

Di sisi lain, MacBook Air juga memiliki kekuatan yang luar biasa di bawah mesinnya. Dapat mengedit video 4K di Final Cut Pro atau alat pengeditan video lainnya tanpa kesusahan.

Model terbaru MacBook Air mendukung gamut warna P3, yang berarti layar dapat menampilkan warna yang akurat, suatu pertimbangan yang sangat penting bagi editor video.

Bagian 5. M1 MacBook Air vs. MacBook Pro dalam Gaming

Setelah mempertimbangkan semua faktor penting, mari kita pahami M1 MacBook Air vs MacBook Pro di sisi gaming.

Sebuah Eksperimen: M1 MacBook Pro Adalah Laptop Gaming

Dimungkinkan untuk menjalankan GTA 5 dan Battlefield 3 pada M1 MacBook Pro.

Setelah menguji M1 MacBook Pro untuk bermain game, sejauh ini kami tidak menemukan masalah. Sistem menyarankan Penyaringan Anisotropik 4x dalam menu dan SSAO - Screen Space Ambient Occlusion dan 1.920x1.080 untuk detail sedang.

Ini bukan teknologi oklusi suasana yang paling berorientasi grafis. Namun, Battlefield 3 masih terlihat bagus di layar Retina MacBook: hujan yang mencambuk nampak beserta dengan tekstur yang tajam, sama baiknya dengan laptop gaming dengan kartu grafis kelas atas. Gameplay beroperasi dengan baik dalam 45 FPS. Namun demikian, MacBook bukanlah PC gaming ultra-high-end, tetapi, terutama dalam mode single-player, semua yang lebih dari 40 FPS dapat dimainkan dengan baik.

Pada layar 13 inci, game ini tampil dengan sangat baik. Kami juga telah menyinkronkan M1 MacBook Pro ke monitor 27in dan 60 di layar TV. Namun demikian, ia nampak kurang renyah pada layar 4K 1080p yang sangat besar daripada layar Retina yang bersifat internal.

Dengan berat 1,4kg model M1 13 inci saat ini ringan dan nyaman. CPU 8-inti adalah system-on-a-chip, penggabungan GPU, CPU, memori DDR4, pengontrol Thunderbolt pada satu chip, chip I/O, dan seperti yang ditemukan di smartphone.

Kami memiliki pengalaman yang sama dengan Call of Duty: Black Ops 3, yang menampilkan 1080p dengan 47 FPS pada pengaturan tinggi. Ini penting karena sebagian besar laptop Windows 10 RAM 8 GB RAM tidak cocok untuk memainkan ini sama sekali - persyaratan minimum adalah 16GB untuk Windows 10 dan 11.

Bermain game di M1 MacBook Air

Baiklah, jadi kami akhirnya memilih MacBook Air M1 (model dasar RAM 8GB dan SSD 256GB) untuk mempelajari skenario gaming MacBook Air vs MacBook Pro M1. Pertama-tama, sangat penting untuk dicatat bahwa banyak game yang akan kami uji dibuat untuk platform x86 dan belum di-porting ke Apple Silicon, sehingga kinerjanya tidak akan berada pada performa terbaik secara teori.

Masalah besar kedua adalah desain MacBook Air tanpa kipas. Chipnya akan melambat di bawah beban jauh lebih awal daripada MacBook Pro saat kami melakukan skenario chip MacBook Air vs MacBook Pro M1.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat bagaimana kinerja MacBook Air.

Eksperimen dilakukan pada League of Legends. Dan, inilah hasilnya: League of Legends dimainkan dengan sempurna pada M1.

Diatur pada pengaturan preset medium default 1650 x 1050, secara keseluruhan game terlihat sangat baik, dan FPS berada di angka 100+, yang untuk layar 60Hz lebih dari cukup.

Dengan menaikkan resolusi ke native dan kualitas ke high, FPS rata-rata turun menjadi 70 FPS (Anda akan melihat penurunan kecil ketika banyak animasi yang terjadi di layar pada saat yang sama, tetapi tidak ada yang terlalu salah).

Setelah memainkan dua game lengkap (total sekitar satu setengah jam), tidak ada stutter, dan suhu tetap pada level yang konsisten. Hasilnya baik bahkan ketika laptop tanpa kipas.

Secara keseluruhan game bekerja dengan sangat baik di MacBook Air.

CSGO (Counter-Strike Global Offense) bukanlah game yang menuntut secara eksplisit dengan cara apapun, dan ini mungkin salah satu game tembak-tembakan terbaik, bersama dengan kecocokannya dengan Mac.

Ada masalah tepat setelah memulai permainan.

Mempertimbangkan hasilnya, tampaknya cukup layak, tetapi ada banyak masalah. Kami dapat membuat CSGO berjalan pada 60 FPS dalam resolusi aslinya; namun, penurunan framerate dan stutter adalah standar.

Selain itu, suhu sistem cukup hangat pada 90-95 derajat.

Komputer tidak terasa panas, meski demikian, akan terasa panas saat disentuh tetapi tidak terasa abnormal sama sekali. Oleh karena itu, ada kemungkinan metrik tidak sepenuhnya dapat diandalkan.

Mac biasanya tidak ideal untuk game karena library-nya yang kecil dan meskipun Air bukan untuk menjadi laptop gaming anda berikutnya, ia tetap bisa digunakan dan dengan sedikit ketidakpuasan.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, M1 MacBook Air memiliki nilai yang signifikan, khususnya bagi mereka yang mencari laptop serba guna. Meskipun laptop ini lebih murah $300, laptop ini tidak memerlukan pengorbanan besar untuk konfigurasi atau opsi kinerja kecuali untuk beberapa yang telah kami sebutkan di atas.

Tetapi, masih ada beberapa faktor: M1 MacBook Pro mungkin merupakan yang paling ideal. Karena memiliki inti ekstra di GPU-nya dan sistem pendingin berbasis kipas pada tingkat dasar, ini mungkin merupakan pilihan yang sempurna bagi mereka yang perlu menjalankan tugas-tugas berat untuk jangka waktu yang lebih lama dan masih menginginkan laptop yang ringan. Pro juga memiliki fasilitas berkualitas dan daya tahan baterai yang sedikit lebih lama, seperti speaker dan mikrofon berkualitas baik.

Semoga anda sudah memahami poin-poin teknis dan pembahasan kami pada M1 MacBook Air dan MacBook Pro di atas. Sekarang, terserah mana yang akan dipilih setelah menganalisis saran kami.

author avatar
Max Wales
Max Wales is a writer and a lover of all things video.
You May Also Like
Ep. 16 Menambahkan Gerakan ke Video, Gambar, dan Grafik di Filmora

Dalam tutorial video ini, kami akan menunjukkan cara menambahkan efek gerak ke video, gambar diam, dan grafik di Filmora dan memperkenalkan beberapa efek gerak yang menarik juga.

by Max Wales Dec 28, 2022 16:54 PM

Sorotan Instagram Terbaik Meliputi Aplikasi

Apa aplikasi terbaik untuk sampul sorotan Instagram? Pada artikel ini, saya akan membagikan beberapa sorotan Instagram terbaik yang mencakup aplikasi untuk iPhone dan Android.

by Max Wales Dec 28, 2022 16:54 PM

Pembuat Video Sorotan Terbaik

Apa program terbaik yang digunakan untuk membuat video sorotan? Pada artikel ini, saya akan membagikan beberapa pembuat video sorotan terbaik untuk komputer desktop dan ponsel.

by Max Wales Dec 28, 2022 16:54 PM

author avatar

Max Wales

staff Editor